IMG_6821_opt
Jeremiah Pah dan Sasando-nya

Apa yang sejuk dari Nusa Tenggara Timur yang panas? Jawabannya mungkin adalah lantunan Sasando. Lantun Sasando adalah lantun alat musik petik yang mungkin paling indah di belahan Timur Indonesia. Dentingnya bening dan nyaring, suaranya menyejukkan dan mendamaikan, denting Sasando mungkin adalah kedamaian itu sendiri.

Terbuat dari pelepah lontar yang dianyam, pada bagian tengah terdapat bambu melintang di mana dawai-dawai Sasando dipasangkan. Alat-alat ini semuanya dirangkai dari apa yang disediakan alam. Konon orang-orang Rote-lah yang menciptakan Sasando, dentingnya menurut cerita sudah ada sejak abad ke-7. Sasando berarti getaran atau vibrasi, sebuah nama yang menceritakan bagaimana denting Sasando itu sendiri. 

Tapi justru tidak di Rote saya bertemu para pemain Sasando. Justru di Timor-lah saya bertemu dengan pewaris nada-nada nan damai ini. Di Oebelo, sedikit di luar kota Kupang, ada keluarga yang turun – temurun mewariskan keahlian memetik dawai Sasando.

Saya bersua dengan Jeremiah Pah, anggota keluarga tertua dan dikatakan sebagai pemimpin keluarga. Keluarga Pah memang sudah dikenal sebagai keluarga Sasando, turun – temurun mereka meneruskan ilmu bermain Sasando di Nusa Tenggara Timur. Dan dari tangan dingin Jeremiah-lah, muncul generasi-generasi baru pemain Sasando.

Jeremiah pun berasal dari Rote, seperti asal Sasando, pria bersahaja ini lahir di Lelukoen, daerah Barat Daya Rote. Ayahnya, August adalah pemain Sasando tersohor di Rote. Keahlian bermain Sasando membuat August menjadi pemain Sasando untuk raja-raja Rote. Keahlian yang lantas diwariskan pada keturunannya.

“Saya mulai main Sasando tahun 1955. Itu main Sasando karena keturunan. Bapak saya main Sasando, Kakek saya main Sasando, Saya juga main Sasando”. Jeremiah bercerita tentang awal mulanya bermain Sasando.

Namun sejak tahun 1980-an Jeremiah tidak menetap di Rote. Jeremiah pindah pulau, di Oebelo seperti tempat tinggalnya sekarang. Mengikuti amanat ayahnya yang meninggal di tahun 1972, Jeremiah lantas mengembangkan Sasando di Nusa Tenggara, berharap Sasando kemudian akan dikenal dunia.

Rumah Jeremiah sederhana saja, di tepi jalan sepi. Di beranda depan terdapat beberapa Sasando, termasuk Sasando besar yang menurut Jeremiah hanya ada di rumahnya. Sementara di bagian samping rumahnya adalah bengkel kerja, tempat Jeremiah membuat Sasando. Di bengkel kerja inilah Sasando-sasando diciptakan, entah Sasando untuk bermusik atau sekedar Sasando untuk souvenir.

IMG_6826_opt
Sasando Untuk Pajangan

Pantas saja namanya begitu berkibar sebagai pelestari Sasando. Kiprahnya sudah lama, lebih dari setengah abad mengakrabi dawai-dawai Sasando. Mungkin Jeremiah bisa disebut sebagai satu-satunya Virtuoso Sasando di Indonesia.

Amanat keluarganya dipertahankan oleh Jeremiah, seluruh putra Jeremiah adalah pemain Sasando. Dari yang tertua sampai yang termuda semua bermain Sasando. Bagi Jeremiah tradisi inilah yang menjadi kebanggaan keluarganya. Tak heran keluarga Pah dikenal sebagai keluarga pemain Sasando. Tiap anggota bisa bermain solo, tapi tak jarang Jeremiah memimpin keluarganya bermain dalam grup.

Satu lagi yang teguh dipegang oleh Jeremiah adalah menyebarkan keindahan denting dawai Sasando ke seluruh dunia. Jeremiah percaya musik Sasando akan mendunia, walaupun mungkin ironisnya pemain Sasando di Nusa Tenggara mulai berkurang jumlahnya. Tapi dari plakat-plakat dan foto foto lama yang terpampang di beranda rumahnya, saya percaya tekad Jeremiah yang terus menyala-nyala.

Putra-putra Jeremiah-lah yang lantas menyebarluaskan keindahan Sasando. Berto adalah salah satunya. Mengikuti kontes adu bakat di sebuah stasiun TV beberapa tahun lalu, Berto lantas dikenal khalayak sebagai pemain Sasando. Nama Sasando sendiri pun turut terangkat.

“Berto di Jakarta, pertunjukan, sekali-sekali dia pulang.” kata Jeremiah ketika saya tanyakan tentang Berto. Berto memang jarang di Oebelo, dia sering diundang untuk mengadakan pertunjukan, begitu kata Jeremiah. Dengan begitu Sasando kemudian ada kesempatan untuk lebih dikenal.

Tak hanya Berto, hampir seluruh anggota keluarga Jeremiah sudah melanglangbuana mengenalkan Sasando. Undangan-undangan pertunjukan Sasando datang dari mana-mana, termasuk dari mancanegara. Anakya yang lain, Jitron yang turut menemani Jeremiah pun demikian, baru-baru ini dia baru pulang dari luar negeri, bermain Sasando, begitu kata Jeremiah.

Tapi Jeremiah mungkin tak sekedar bermain Sasando. Dia juga mencipta banyak pembaruan dalam Sasando. Seperti mencipta Sasando dengan dawai ganda, atau mencipta Sasando dengan banyak dawai. Namun inovasi yang dianggap paling berjasa dalam Sasando dari Jeremiah adalah menciptakan Sasando elektrik. Dengan ini para pemain Sasando bisa mempersamakan Sasando itu dengan gitar elektrik, tidak perlu susah-susah untuk dimainkan dalam pertunjukan dan suara yang keluar pun tetap jernih

Untuk mendekatkan diri dengan khalayak, putra-putra Jeremiah kemudian melantukan instrumentasi lagu pop dari Sasando. Menurut mereka ini penting supaya Sasando terus mengikuti perkembangan zaman dan tidak lantas membosankan untuk didengarkan. Dengan mengaransemen lagu-lagu pop dengan Sasando, minimal khalayak akan menyimak walau sebentar.

Jeremiah juga seorang kreator Sasando. Setidaknya itu yang terlihat di beranda rumahnya. Ada berbagai jenis Sasando dalam beragam ukuran, dengan berbagai bentuk dan bahan. Ada satu Sasando yang menarik, Sasando ini diukir dengan nukilan ayat-ayat dari Alkitab.

Tentang Sasando itu Jeremiah yang di usia 70-an tampak gagah mengenakan Ti’i Langga, topi khas Pulau Rote berkata “Ayat-ayat itu pengingat, bahwa saya bisa bermain Sasando sampai sekarang adalah berkah anugerah Tuhan. Tuhan-lah yang kasih kemampuan. Tuhan beri nada-nada indah”.

Itulah Jeremiah, di tengah-tengah panasnya Pulau Timor, Jeremiah memberikan kesejukan lewat lantun nada indah Sasando yang dimainkan dengan hati. Dari sudut Oebelo, Jeremiah mendamba Sasando mendunia. Tak heran jika Sasando adalah kehidupan bagi Jeremiah dan keluarganya. Jalan darah yang mengalir di tiap denting dawai Sasando yang mengalun.

Dengan jalan sunyi yang Jeremiah pilih, alunan nada-nada Sasando akan terus mengalun indah di tanah Nusa Tenggara, Nusantara bahkan Dunia.

Tabik.

Referensi :

1. Video Berto Pah

2. Blogdetik

3. Jakarta Post

 

16 KOMENTAR

  1. Yoi kak! I can hear them playing all day :) suara yang keluar dari Sasando dan passion yang terpancar selama mereka memainkannya itu tiada dua. Aku sendiri sempat duduk sampai beberapa jam sambil mendegarkan Jeremiah Pah bercerita kesana kemari. Jangan lupa kak Jitron yang ilmunya gak kalah ajib. Ah kangen suara merdu itu!

  2. Temanya menarik, mantap,,, tulisannya diolah lagi biar ngalir, ini terlalu informatif (menurut saya) sisipin aktifitas-aktifitas bapak jeremiah ketika ngobrol atau memegang sasandonya, gambarkan nada yang keluar saat sinchan dengerin nada, sisipin perasaan sinchan saat dengarin, yang kayak-kayak gitu deh pasti hasilnya lebih enak disuguhkan ke pembaca. jadi pengen ketemu anaknya, Berto, di Jakarta he he he

  3. Kekayaan budaya Nusantara rasanya nggak pernah kering untuk terus dinikmati. Saya sendiri belum pernah menyaksikan permainan Sasando secara live, hanya lihat di TV dan mendengar suaranya dari rekaman. Itu saja sudah membuat saya bangga dengan salah satu alat musik yang unik ini.

TINGGALKAN KOMENTAR