adalbon1

Karakok madang di hulu, Babuah babungo balun // Marantaulah bujang dahulu, Di kampuang paguno balun // Alam takambang jadikan guru, Tanah sabingkah jadikan padoman. // Lauik sati rantau batuah, Banyak bajalan banuyak nan diliek, Banyak nan dirasokan.

Filosofi Minang diatas saya rasa tepat untuk dijadikan pembuka. Filosofi ini dituturkan oleh kawan saya yang Minang tulen, Rajo Mangkuto, mengajarkan bahwa merantau bukanlah sekedar bersenang-senang. Orang Minang yang mencintai kampungnya, tempat kelahirannya justru didorong meninggalkan kampung, untuk belajar, untuk membuka mata, untuk mencari ilmu dan pengalaman sebanyak-banyaknya. Alam yang terbentang adalah guru bagi perantau. Makin banyak berjalan, makin banyak yang dilihat dan makin banyak yang dirasakan.Β 

Bagi lelaki Minang, merantau adalah sebuah budaya yang membanggakan. Merantau bukan perjalanan untuk bnersenang-senang, namun merantau adalah sarana pembelajaran dan pendewasaan diri. Selama merantau lelaki Minang akan terus belajar dari perjalanannya. Dan pada akhirnya dia akan kembali ke ujung perjalanan, yaitu Pulang.

Saat pulang ke kampung halaman, lelaki Minang sudah membawa pengetahuan yang didapatkan selama di perantauan. Pengetahuan itu digunakan untuk membangun kampung halamannya, pembangunan yang tidak melulu soal fisik namun pembangunan karakter dan aspek kognitif lainnya. Lelaki Minang yang mencintai kampung halamannya akan merantau dan kembali ke kampung halamannya dengan menjadi orang yang lebih baik lagi.

Maka di wawancara yang sangat panjang kali ini, ada Adal Bonai asli Payakumbuh yang sedang menjalani takdir merantaunya sebagai seorang Lelaki Minang. Merantau untuk mendapatkan makna hidup, untuk belajar banyak, untuk mencintai kampung halaman dan untuk merasakan kehidupan ibu pertiwi yang sesungguhnya.

Saya (S) : Hai Adal, salam

Adal (A) : Hai bro, salam kenal..

S : Bisa dikenalkan dulu ga siapa sih Adal?

A : Nama lengkapnya si Afdal Hakim, kalo Adal itu panggilan di kampung dan panggilan masa kecil. Bonai itu nama kampung di Payakumbuh. Tapi kalo ada yang nanya apa itu Bonai, ya saya jawab Bonai itu kebahagiaan dalam hidup. Ya karena semua ada disana, orang tua, keluarga.

S : Dulu awal pertama jalan itu gimana?

A : Kelas 5 SD. Diajak abang sepupu ke Jambi, ke tempat nenek. Waktu itu Abang udah kelas 1 SMA. Nah begitu di Jambi, cerita-cerita, abang ngajakin ke Jakarta. Akhirnya kelas 5 SD itu langsung ke Jakarta.

S : Jadi sejak itu mulai tertarik dengan perjalanan?

A : Begitulah, waktu SMP udah berani ke Jambi sendiri, SMA udah ke Jakarta sendiri. Biasanya liburan sih, ke rumah keluarga. Tapi memang dari dulu udah suka keliling-keliling, naik sepeda keliling kampung sampai ke Padangpanjang, Bukittinggi.

S : Wah..Jauh itu..Terus awal mula tertarik keliling Indonesia?

A : 2011, tapi awalnya 2008 sih udah mulai ada keinginan keliling Indonesia. Ini semua gara-gara buku Laskar Pelangi nih. Setelah baca, langsung bangkit memori masa kecil. Dulu pas kelas 4 SD kan belajar IPS, dulu masih 27 provinsi, belajar dulu budaya disini begini, disana begini. Lalu bermimpi kayaknya keren kalo bisa keliling-keliling ke provinsi-provinsi, ya itu impian dulu, jaman kecil, jaman bocah. Ya, alhamdulillah sih kaya impian yang jadi kenyataan.

S : Awal 2011 itu gimana?

A : Nah, waktu itu saya ga ada duit nih, budget minim banget. 2008 dulu pas kepikiran karena teringat budget yang minim, akhirnya timbul ketakutan, nanti makan dimana, nginep dimana, kalo kehabisan duit dimana. Sampai akhirnya ketakutan-ketakutan itu membuat saya ga jadi-jadi untuk jalan.

Akhirnya 2011 ada jalan, awalnya kan saya SPARTACKS (kelompok supporter tim sepakbola Semen Padang) dan kebetulan saya ketua pertama Spartacks Jakarta. Dari situ tur keliling-keliling dukung Semen Padang, pertama keliling Jawa, saya anggap sebagai tes lapangan untuk hidup di jalan, gimana cara dapat tumpangan, kalau kehabisan duit gimana, buat antisipasi dan sebagainya.

Terus bolak-balik ke kampung, ke Jawa lagi, dari kampung ke Jawa, dari Jawa ke kampung kaya begitu aja, kepikiran kalo kehabisan duit gimana. Pintu terbuka saat Semen Padang lawan Persipura di Jayapura, akhirnya saya hajar aja berangkat ke Jayapura. Beruntung ada yang bayarin sih sampai Jayapura.

adalbon2

S : Jadi bisa dibilang Jayapura itu titik awal perjalanan?

A : Bisa dibilang gitu sih, awalnya manajemen Semen Padang sudah nawarin untuk pulang bareng, tapi saya tolak. Saya bilang “udah pak duluan aja pulang, saya sudah lama nunggu saat-saat seperti ini”. Memang sih sudah lama saya nunggu saat-saat seperti ini, jalan, bebas.

Yang bikin semangat itu satu, ada adik kelas SMP yang ketemu di Bali. Waktu itu ketemu dan dia tahu saya mau ke arah Papua, dia nitip pesan “da, nanti ada rencana ke Raja Ampat kan? nanti kalau udah sampai Raja Ampat, kalau pulang ceritain ya tentang indahnya Raja Ampat” Itu yang bikin semangat berlipat-lipat.

S : Terus?

A : Akhirnya makin semangat. Mikir gimana caranya ke Raja Ampat. Dulu sebelum berangkat kan pernah balik ke kampung, bikin surat dengan tanda tangan lurah, semacam surat sakti yang isinya menegaskan kalau pemegang surat ini sedang dalam perjalanan keliling Indonesia. Berbekal surat itu akhirnya datang ke Kantor Pelni Jayapura minta tumpangan kapal ke Raja Ampat. Alhamdulillah dikasih ijin, modalnya cuma KTP sama surat itu. Terus dari Jayapura ke Manokwari, Manokwari ke Sorong dan akhirnya ke Raja Ampat. Di Raja Ampat 3 minggu dapat 6 pulau kecuali Wayag.

S : Dari Raja Ampat kemana lagi?

A : Balik ke Sorong, di Sorong lanjut ke Ambon. Di Ambon ketemu temen yang pernah ketemu di Aceh, Samir namanya. Akhirnya sama Samir naik ke atas ke Pulau Seram, muter-muter Pulau Seram akhirnya balik lagi ke Ambon. Di Ambon saya bilang kalo saya mau ke titik nol, kita pisah disini. Di Ambon lapor lagi ke Kantor Pelni, minta tebengan ke Merauke. Alhamdulillah dikasih lagi, jadilah ke Merauke, 5 hari diatas kapal.

S : 5 hari diatas kapal? wow.

A : Iya, alhamdulillah dapat kerja diatas kapal. Nah, ini hasil belajar di perjalanan. Seringnya berjalan kan sering dapat pelajaran di jalan. Mikir gimana biar dapat duit. Akhirnya ketemu ABK, cerita kalo saya ini pejalan dan sedang dalam perjalanan keliling Indonesia. Alhamdulillah dikasih kerja sama ABK, di kapal kerja jadi bagian kasur. Tugasnya nyewain kasur tuh, kan di kapal yang ditumpangi KM Tatamailau kasur disewain 5.000 rupiah tuh. Jadi saya yang tugas nyewain kasur tuh, keliling – keliling “Kasur-kasur-kasur, goceng-goceng-goceng”

S : Pengalaman seru, selain sewa kasur ada lagi?

A : Oia, di atas kapal sempat dagang mainan anak-anak. Barangnya dari ABK, kalo pas ABK lagi kerja atau berdinas ya saya yang dagangin barang-barang mereka.

S : Pembelajaran yang menarik, ada lagi mungkin trik untuk mengatur budget selama di perjalanan?

A : Nah dari situ saya mulai belajar nih, gimana cara dapat duit di kapal tuh. Jadi nanti di kapal lalu lapor security, orang dapur lalu ABK. Ada barang ga nih buat dijualin? Ada kerjaan ga di kapal? Nah gitu.

S : Jadi awal mula perjalanan dari Jayapura dapat duit berapa tuh?

A : Berapa ya? pokoknya dari Jakarta tuh bawa 500.000,00. Sampai Jayapura tinggal 160.000,00. Kena naik ojek 60.000,00 tinggal 100.000,00. Habis itu dikasi tambahan sih sama Nil Maizar. Ceritanya kan 2011 itu ada Perang Bintang lawan Persipura, Nil Maizar itu ngajakin pulang tapi saya selalu jawab da duluan da, saya udah nunggu saat-saat ini. Akhirnya dikasih uang saku sama Nil Maizar, 500.000,00 kalo ga salah.

Akhirnya dengan uang saku itu lanjut keliling. Nah, yang akhirnya bikin perjalanan ini jadi nyandu itu pas ketemu 9 orang penjelajah di Merauke.

adalbon3

S : 9 Penjelajah? Coba ceritain dong tentang pertemuan itu.

A : Pertamanya sih ketemu anak Depok, namanya Cibe. Habis itu Defak anak Tangerang. Ini anak berdua 2008 mulai jalan dan sampai sekarang belum selesai. Terus ada Deni Gempol anak Yogya, nah mereka itu guru perjalanan saya. Mereka nasihatin “kamu jalan harus kaya gini, kamu urus surat harus kaya gini, jadi ketika nanti minta tebengan kamu ada bukti”. Dari situ akhirnya belajar, jadi kalo setiap ketemu kantor polisi minta cap, bawa buku minta cap, atau polisinya nulis di buku. Gitu.

S : Dari Merauke lanjut kemana?

A : Di Merauke itu pas puasa 2 tahun yang lalu itu sebulan pas bulan puasa. 2 hari sebelum lebaran dapat kabar ada orang Kendal, bersepeda masuk Merauke. Nah kan di Merauke kan kalau beda dandanannya kan keliatan, jadi warga langsung ngasih tahu. Kan biasanya penjelajah gitu kan bajunya banyak emblemnya lah, aneh-aneh lah. Akhirnya dari kabar warga itu kemudian dicari, akhirnya ketemu dan diajak ke basecamp.

Setelah itu karena Deni Gempol dan Cibe udah lanjut ke Boven Digul, akhirnya saya naik bertiga, saya, si anak Tangerang ini sama si orang Kendal yang naik sepeda ini. Saya bertiga naik vespa, kebetulan vespa dimodifikasi jadi gandeng. Sepeda naik ke atas vespa. Nah jalan tuh ngeeeng-ngeeng, awalnya jalanan sih aman dan lancar.

Begitu sampai Muting, jalanan mulai hancur. Akhirnya Defak mutusin untuk melepas gandengan dari vespanya. Jadi tinggal vespa aja, dan itu akhirnya butuh waktu 15 hari dari Merauke ke Tanah Merah, Boven Digul.

S : 15 hari itu pulang pergi?

A : Engga, itu berangkat doang. Itu udah gila, masuk lumpur, ngangkat lagi, sampai cuma stang doang keliatan karena vespa terbenam lumpur, angkat lagi, cuci vespa, jalan lagi, akhirnya sampai di Boven Digul. Nah karena kurang komunikasi, ternyata temen berdua tadi, si Cibe dan Deni Gempol udah sampai Distrik Waroko.

Akhirnya kita gamau kalah, kita naik ke Waroko, itu 3 hari dari Boven Digul, naik vespa dilanjut jalan kaki dan nebeng-nebeng traktor proyek. Di Waroko ada 2 mingguan kita hidup di Waroko.

S : Waroko itu tempat apa?

A : Itu daerah perbatasan Papua dengan Papua Nugini dan sudah ga ada jalan lagi. Habis itu dari Waroko balik lagi ke Tanah Merah, eh ketemu anak Cibubur, naik Vega (Yamaha Vega, red) sampai Tanah Merah. “Buseet, ketemu lagi nih sodara” kata saya. Jadi kita kaya gitu, kalau ketemu orang seperjalanan itu kaya ketemu saudara tuh. Udah kaya ketemu saudara yang lama, sekian tahun ga ketemu tuh. Pelukan, ngobrol. Akhirnya kita berempat stay 2 mingguan di Boven Digul dan baru habis itu balik lagi ke Merauke.

Di Merauke kita ke titik nol, daerah Sota. Nah di Sota kita ketemu lagi Deni Gempol sama Cibe, tambah lagi 3 orang lagi. Akhirnya ketemu bareng kita mutusin camp di titik nol. Nginep di taman tugu nol.

S : Camp di tugu titik nol? yang dijaga polisi di perbatasan itu?

A : Iya, Pak Ma’ruf (Ma’ruf Suroto red.). Pak Ma’ruf udah kaya orang tua buat kita.Β  Jadi kalo sampai titik nol tuh nginep di tempat dia. Dia tuh orang tua para penjelajah kalo kata saya. Siapapun pejalan yang sampai ke titik nol pasti menganggap Pak Ma’ruf itu orang tuanya. Pak Ma’ruf itu hebat, tugas 80 kilometer dari Merauke.

Tiap pagi Pak Ma’ruf itu ngebersihin taman tugu nol, batin saya buset ini ngapain polisi ngebersihin taman kaya kurang kerjaan. Tapi makin kesini makin sadar bahwa itu bakti dia buat negara, jaga perbatasan.

S : Ga ada penjaga perbatasan yang lain?

A : Ada, TNI. Kan itu ganti-ganti penjaga perbatasannya, setahun sekali masa tugas dari batalyon-batalyon di daerah Indonesia barat. Waktu itu ketemu batalyon dari Bangkinang.

S : Kalau ketemu TNI yang jaga perbatasan itu kaya ketemu sama saudara ya?

A : Wooe..iya… TNI itu sangat welcome sama pejalan, kalau ketemu pasti diteriakin suruh mampir “woy sini mampir, ayo mampir”. Kasarnya mungkin mereka sudah bertugas setahun di tengah hutan begini, tiap hari ketemu hal yang sama, cek patok perbatasan, kena malaria, mungkin ketemu pejalan itu kaya hiburan.

Dan disana saya bisa ngerasain, banyak belajar juga. Karena di kampung juga ada batalyon, nganggepnya paradigma batalyon itu agak negatif. Tapi disini belajar banyak, pas suatu ketika tuh yang bikin trenyuh. Mereka kan apapun yang terjadi dengan keluarganya di kampung, mereka ga bisa ngapa-ngapain, harus tetap disana jaga perbatasan.

Ada lagi waktu itu turun dari Boven Digul bareng TNI juga, habis itu tentara itu ngeliatin MMS, ada foto bayi. Kata dia “nih liat nih”, akhirnya saya lihatin. Wah langsung tuh menohok. Jadi kan si tentara ini lagi tugas dan istrinya lagi hamil dan ngelahirin. Nah naluri bapak karena pengin lihat anaknya akhirnya minta kirimin MMS. Buset kata saya, memang tentara ini.

Mungkin selama di Jawa banyak yang bilang anti tentara, tentara inilah, tapi ah apalah ini, yang bilang kan ga ngerasain jadi tentara. Dari ketemu TNI ini akhirnya saya merasakan perjuangannya. Dan akhirnya jadi lebih percaya apa yang dirasain daripada apa yang dibayangin.

S : Pernah dijamu sama tentara?

A : Pernah, setiap ketemu tentara pasti dijamu terus. Mereka suka ngomong gini “ya, ini aja sih yang bisa kita berikan, ayo kita makan bareng”. Diajak makan seadanya kan gaji mereka dikirim buat istri di kampung.

Ya hal-hal beginilah yang dirasain dan ditemukan sepanjang perjalanan. Kan kebanyakan begini, saya ga ngerti traveling sekarang nih, tapi yang saya lihat sekarang ini traveling itu cuma untuk menikmati keindahan doang sih. Ga ngerasain suatu kehidupan ini.

S : Maksudnya merasakan perjalanan?

A : Ya, begini kasarnyaa. Contohnya saya pas di Wamena ya pake Koteka. Karena di Indonesia barat kan kadang Koteka jadi bahan becandaan. Kan lucu kan Koteka? Tapi setelah dipake itu sakitnya naudzubillah. Jadi gini, Koteka masuk ke “barang” kita, dibawah koteka itu ada tali bulat dan ditaliin ke testis. Kulit testis di tarik keluar dan testis naik ke atas perut. Sentil aja tuh testis kita..hahaha..

Dua kali tuh saya pake Koteka. Dari Merauke memang sudah niat, pokoknya sampai Wamena ya pakai Koteka, pengin ngerasain gimana rasanya pakai Koteka si udara dingin.

S : Bagi orang di bagian barat mungkin itu ga sopan ya?

A : Bagi saya itu sebuah keindahan. Saya belajar disana, contohnya meraka kan mengenal kata hipotermia, kedinginan. Ga ada. Karena orang-orang Wamena itu hidup dengan alam, mereka menyatu dengan alam. Ga ngelawan alam. Saya juga kedinginan disana, cuma pakai sarung aja. Tapi lama-lama ya dinikmatin aja rasa dingin ini.

adalbon4

S : Nah itu kan ceritanya kan ke Papua numpang kapal Pelni, jadi selama ini begitu? Ga keluar biaya.

A : Biaya? Emmm..enggak sih..

S : Orang Indonesia baik-baik ya?

A : Iya, orang Indonesia baik-baik. Ya, yang penting gimana cara kita ngomong aja. Ya keluar biaya buat makan, jajan, tetep beli. Tapi ya itu paling kerja dulu, baru megang duit. Tapi kalo mati akal sampai bener-bener ga megang duit, udah stuck, ga ad duit, perut lapar ya pikirannya kan tinggal 2, mau yang positif apa negatif. Ya ngapain ngelakuin hal negatif kan?

Biasanya kalo udah stuck ya datang ke kantor polisi, lapor dan cerita kalo saya pejalan, kasih bukti cap-cap dan sebagainya. Biasanya polisi akan nanyain “wah, udah sampai sini ya, sampai sini ya..” Ya saya jawab “iya-iya aja”. Akhirnya kan disambut dengan baik, ditawarin makan. Gitu. Hehehe.

S : Jadi mungkin selama perjalanan harus sambil kerja? Stop and go?

A : Ya, betul. Di Merauke kerja, di Wamena kerja.

S : Contohnya?

A : Waktu di Merauke gini, di Merauke waktu itu ada anak Vespa punya gudang beras. Jadi beras masuk kan ga semua karung dipakai, nah jadi saya gantiin karungnya, nimba berasnya, nyusun lagi. Nah kemudian ada anak Vespa lagi, mereka kreatif bikin gantungan kunci, bros dengan gambar asli Merauke. Jadi saya yang dagangin barang-barang ini, dangang di Bandara. Jadi di Merauke itu ada banyak kerjaan, jadi misalnya bisa ngebengkel, ya udah ada bengkel buat kerja, kalo bisa dagang ya dagang, ada semua. Jadi di Merauke itu kita dididik untuk bener-bener kerja.

Kalo pas dagang ke Merauke ya kita jual ke penumpang-penumpang, kita bawa bukti buku perjalanan kita, tawarin ke penumpang satu-satu. Dan kita bilang kalau kita jualan untuk mendanai keliling Indonesia, alhamdulillah laris, lumayan banyak yang beli.

S : Sejauh ini sudah sampai ke semua Provinsi?

A : Belum, selama ini ga pernah ngitung sih. Kalimantan belum masuk, Sulawesi baru Sulawesi Selatan aja, itupun baru sampai Malino. Penginnya sih Kalimantan sih. Tapi ini ada tawaran ke Bengal, India nonton Semen Padang lawan East Bengal.

Jadi ceritanya gini, supporter Semen Padang ini patungan kalo salah satu dari kita harus berangkat ke India dukung Semen Padang. Terus dicek harga tiketnya 4 juta one way. Terus mikir, kalau pulang pergi 9 jutaan. Terus akhirnya saya bilang gini, seandainya paspor dan visa jadi, bayarin one way doang. Terus pulangnya lepas aja di India, gitu aja. Paling kalo kepepet ya dideportasi, pulang gratis. Yang penting perjalanan bener-bener dinikmatin.

Ya, tapi itu baru rencana aja sih.

S : Memandang masa depan apakah akan terus jalan-jalan atau ada rencana berhenti?

A : Saya pasti berhenti, rencananya sih 2 tahun lagi berhenti jalan-jalan. Jadi selama 2 tahun ke depan ini hidup saya masih di jalanan. Tapi kan kita ga tahu masa depan, jadi lihat aja nanti.

Terus gini, karena selama ini hidup di jalan. Maaf nih, tapi bagi saya jalan sebentar itu ga dapat apa-apa, ga ngerasain perjalanan. Bagi saya begini, “Kamu menikmati keindahan, tapi apa sih arti keindahan kalau kamu ga ngerasin yang namanya arti suatu kehidupan?”. Makanya saya harus nyemplung, jadi makanya mau ga mau harus berkorban. Korban waktu, korban segala untuk perjalanan.Β 

Nah itu rencananya 2 tahun stop, berhenti jalan. Mau coba berumah tangga, jadi orang yang benerlah, hidup bener dan yakinlah rejeki pasti ada nanti. Pokoknya rejeki pasti sudah ada yang ngatur.

adalbon5

S : Pandangan keluarga gimana?

A : Yang bikin paling semangat itu ibu. Ibu itu yang selalu nanyain kalo lagi jalan, terus minta cerita daerah ini gimana, kadang juga kirim foto ke kampung, burning di CD kirimin ke kampung. Nanti ibu lihat foto-fotonya. Setiap diakhir telepon, ibu selalu pesen gini “Jaga kesehatan, jangan lupa sholat, mak selalu doain di rumah”. Itu yang selalu membuat saya yakin, pasti akan aman di perjalanan.

S : Pasti ditunggu kalau pulang?

A : Hmm, tapi kalau bapak sih enggak..hehe.. Kemarin terakhir pulang kampung malah mandi kembang. hahaha.. Namanya juga di kampung, takutnya saya kena apa, kena sakit dimana, nah karena begitu di kampung ya saya ikutin aja.

S : Mungkin karena kultur orang Minang untuk merantau jadi bapak tidak terlalu khawatir?

A : Ya bapak memang ga terlalu khawatir sih. Paling nanya doang sih. Kadang mikir juga, saya kan cuma lulusan SMA. Tapi bagi saya kan kita punya filosofi sendiri kan? Pendidikan itu jauh sebelum orang Minang mengerti tentang Tut Wuri Handayani atau apa, orang Minang sudah punya filosofi Alam Takambang Jadi Guru. Ya, alam yang terbentang ini adalah guru.

Jadi ya ngerasin banyak belajar, kenapa mental orang kita tuh begini. Kita ngaku saudara, tapi ke rumah saudara masih takut-takut. Dan contoh aja sekarang ini, ada pertandingan Liverpool lawan Indonesia. Ini pertandingan Liverpool lawan negara kita, tapi orang kita YNWA melulu yang terdengar di televisi. Yaelah kata saya, ini negara kita apa negara sana. Ini yang buat saya banyak-banyak belajar, mental sih yang bikin kita kaya gini.

Kadang di beberapa daerah, maaf saja yang pendidikannya lebih tinggi, sarjana, S2 nanya “Kamu ga takut begini? Kamu ga takut ini itu?” Ya saya berpikir, pendidikan kamu tinggi kenapa ngomong begini ke saya? Kan kita dari kecil sudah dididik kalo kita ini saudara dari Sabang sampai Merauke, kenapa kalo ke rumah saudara kita harus takut?

Kan suka gitu orang Indonesia itu, itu lihat aja, ketemu bule aja langsung “waaah…waaaaah” kagum, ya kalo saya sih ini perkara mental sih.

S : Bule tampaknya lebih ekstrim sih kalo jalan-jalan.

A : Ya, kaya tadi aja ada cewe 2 jalan keluar dari zona nyaman mereka. Nah ini saya ada temen cewe nih, sekarang dapat kabar denger-denger sudah sampai Papua dan dia pake motor matic. Sayangnya udah lost contact sih. Dia masuk ke Papua setaun yang lalu tuh.

Nah, pas aku cerita soal cewek ini ke orang-orang, malah banyak yang nanya “ga takut diperkosa?” Anggap nih saya cerita ke 10 orang, pasti yang 8 bilang “apa ga takut diperkosa?” Yaelah kata saya, Cut Nya Dien aja berani angkat senjata. Masalah mental sih, mental kerupuk.

S : Kayanya mental kita kalo jalan-jalan masih senang-senang nih?

A : Ya kalo jalan sih soal pribadi sendiri, ga peduli kamu mau jalan kaya apa itu urusan masing-masing. Tapi selama nyebur di dunia perjalanan ini yang dirasain begini. Emang yang aku hasilin secara materi ini nol rupiah, tapi dimana-mana saya punya saudara, punya rasa, dapat orang tua.

Kaya di Ambon, walaupun saya Muslim saya dianggap anak oleh keluarga Manulete yang Kristen. Mereka orang tua saya disana, selalu ditanyain “kapan balik lagi kesini nak?” Kaya di Papua begitu juga, “Hai adik kapan balik lagi? Hai kakak kapan balik lagi?”. Seperti itu yang saya rasain, yang bikin perjalanan itu jadi candu. Hal-hal kaya gitulah, kita punya saudara dimana-mana.

Nah jadi selama jalan di Indonesia, saya selalu virusin otak kalau mau bertamu ke rumah saudara.

S : Saudara yang ketemu di jalan?

A : Hmm…saya ke rumah saudara. Kadang orang “ati-ati daerah sana, ati-ati kesana”. Ya awalnya sih takut juga, seberani-beraninya manusia pasti ada sisi takut juga. Tapi setelah dijalanin ya ga apa-apa. Ya, balik lagi ke diri sendiri juga sih.

Pernah dikira mata-mata OPM juga di Papua. Desember 2011, sudah siaga 1 di Papua. Saya jalan ke kampung ujung timur Indonesia, Kondo namanya. Itu saya 8 malam disana, Tumerau saya lapor ke pos TNI dan saya ga tahu itu siaga 1. Saya sudah dicurigai, akhirnya sama penduduk sana saya tidur di bawah pohon di sebelah kandang babi.

Paginya lapor ke pos TNI, minta tolong kontak pos lain kalau saya sudah lapor. Akhirnya bener, pos lain konfirmasi dan mereka yakin kalau saya pejalan akhirnya saya diizinkan melanjutkan perjalanan.

adalbon6

S : Jadi paling utama yang didapat selama perjalanan apa? Saudara?

A : Rasa dan saudara.

S : Rasa itu maksudnya?

A : Ya, kalau rasa banyaklah. Tentang kehidupan kaya gini, kehidupan di timur begini, di barat begini. Kan beda lah kalo kita ngelihat antara kita datang, nanya ini gimana, itu gimana. Pasti beda sama kita datang, nyebur di kehidupannya langsung, entah berapa hari atau berapa minggu tinggal sama penduduk kan pasti beda rasanya.

S : Jadi harus lama ya untuk mendapatkan arti perjalanan?

A : Iya, harus lama. Ini saya udah 2 tahun hidup di jalanan dan rencananya 2 tahun lagi berhenti. Rencananya sih, tapi kita gatahu hidup di depan itu kaya gimana.

S : Apakah pernah ada rencana untuk mendokumentasikan perjalanannya?

A : Ada sih, tapi buat sekarang waktunya khusus buat jalan aja dulu. Karena mungkin saya ngeliatnya beda sih, setelah kita publish semua terus kita jalan lagi pasti bedalah rasa yang didapatin. Kalau saya sih lebih milih kalau saya bukan siapa-siapa. Daripada bilang saya penulis, saya ini, saya itu. Saya lebih memilih saya bukan siapa-siapa, udah. Saya bisa nyemplung kemana-mana.

S : Jadi perjalanan bukan untuk dipublikasikan kan?

A : Ya dipublikasikan sih, tapi ada waktunya. Saya sih ngelihatnya sekarang kan orang lebih cepat terkenal kan sekarang? Lewat social media, ya orang lebih cepat terkenal sekarang. Untuk hal-hal begitu sih saya belum siap. Karena saya masih pengin menikmati perjalanan.

Karena saya liat beda lah sudut pandangnya, banyaklah beberapa kali ketemu pejalan-pejalan yang udah terkenal. Ya, tapi rasa pasti bedalah sama kita yang bukan siapa-siapa. Kan disaat kamu terkenal, kamu datang ke satu daerah kan “Oia ini ya, kamu ini ya” kamu aman kan? Ketika kamu bukan siapa-siapa? Kamu mau gimana? Bagi saya lebih menantang begitu sih jalan-jalannya, bukan siapa-siapa.

S : Selama perjalanan foto-foto ada?

A : Ada lengkap, dan masih nyebar. Di Merauke masih ada stok foto, di Jayapura masih ada, di Aceh masih ada. Dititipin ke temen. Di Merauke paling banyak foto-foto perjalanan ini.

adalbon7

S : Apa sih target berikut yang ingin dicapai.

A : Target apa nih? Kalau pejalan ditanyai target pasti banyak nih.

S : Target kehidupan?

A : Kalau target kehidupan sih cuma pengin jadi orang yang bahagia aja sampai mati nanti. Karena saya mikir begini, bumi udah makin sekarat dan kapan lagi kita akan menikmati?

S : Kalo target perjalanan?

A : Saya masih pengin keluar negeri. Masih pengin ngerasain Eropa kaya apa, Asia kaya apa. Masih pengin keluar, tapi ga terlalu gimana juga. Lihat hari esok aja, peluang gimana, besok gimana. Lebih menunggu surprise dalam hidup.

S : Pandangan tentang dunia perjalanan di Indonesia?

A : Sekarang sih sudah marak nih, tapi ya kasihan bagi saya sih. Ketika datang, menikmati keindahan alam. Contoh kecil : Datang ke Raja Ampat, dokumentasikan, bla bla bla lalu pulang. Tapi disamping itu pejalan ga ke penduduk sana, ga ngerti hidupnya kaya gimana.

Pernah tuh ke Raja Ampat yang kedua kalinya bareng selebtwit, bagi saya selebtwit itu gimana ya. Itu mereka di kapal cuma diam aja, tapi di twitter mereka frontal orangnya “Wah, indonesia begini, indonesia kaya gini..” Ada tuh selebtwit yang begitu, kalau ketemu lagi paling diem mereka orangnya.

Indonesia ini kebanyakan kita cuma mau ngeliat luarnya aja, tapi gamau nyemplung ngerasain gimana-gimananya. Kaya cuma lihat permukaan laut tapi gamau nyebur. Gimana kita mau tahu indahnya laut?

S : Jadi perjalanan ini untuk merasakan hal-hal seperti itu?

A : Salah satunya itu dan masih banyak yang lain seperti rasa kekeluargaan. Jalan itu 50 % aja menikmati keindahan, sisanya untuk menikmati kehidupan. Sekarang kan banyak yang skeptis soal lulusan SMA. Kaya orang memandang gimana gitu, tapi bagi saya sih bumi itu luas, ilmu ada dimana-mana.

Kembali lagi ke orang Minang sih, kemana-mana jalan pasti ketemu orang Minang, ke Wamena ketemu orang Minang, sampe pedalaman Papua ketemu.

S : Gimana ceritanya?

A : Wah, cuma bisa bilang “gila nih ketemu orang Minang disini” padahal dari Merauke sama Wamena udah niat sampai Wamena harus pake Koteka. E sampai Wamena, malah bingung karena banyak banget orang Minang di Wamena. Akhirnya di pedalaman Wamena aja pake Kotekanya. Takutnya kalau pake koteka di Wamena nanti ketahuan orang Minang, nanti kena semua. Malu. Tapi ngomong juga ke orang-orang Minang di Wamena, suatu saat saya pasti pake koteka, pengin ngerasain.

adalbon8

S : Jadi nasionalisme bisa tumbuh di dalam perjalanan?

A : Sangat bisa! Ya, kita lihat realitasnya nasionalisme macam apa sih sekarang di Indonesia? Paling bola aja, sisanya? Yang kecil-kecil aja. Kalau kita udah ngerasain semuanya pasti ada banyak maknanya.

Kan banyak tuh pejalan-pejalan yang ekstrim itu ketika mereka lihat kesana lalu banyak yang berontak. Kenapa begini nih? Karena rata-rata mereka melakukan perjalanan karena panggilan yang datang dari hati mereka. Ada yang sampai 5 tahun dijalan belum pulang-pulang, ada yang stroke, ada yang 8 tahun. Orang Kendal itu 8 tahun di jalanan belum pulang – pulang, dia bilang “Aku Cinta Indonesia”. Itu sampai dia sudah ninggalin wasiat, seandainya dia meninggal di daerah dia meninggal disana, dia mau dikubur disana. Karena masih dalam lingkup ini tanah airnya. Wah denger itu langsung merinding.

S : Nah yang terakhir, gimana rasanya ketemu orang Minang di jalan?

A : Kalo ketemu orang Minang pasti rasanya bangga. Dan banyak belajar juga dari ketemu orang Minang di perjalanan. Kaya sekarang, mental baja yang dipunyai mereka yang merantauΒ  dan saya temui justru adalah mereka yang secara pendidikan tidak tinggi. Berbeda dengan yang berpendidikan tinggi, lalu kerja, misal jadi PNS dan hidup aman sampai tua.

Tapi setelah ketemu orang Minang yang dipelosok, dagang sampai pelosok Puncak Jaya, ke pelosok-pelosok. Cuma bisa bilang, Gilak. Padahal mereka cuma lulusan SD, tapi mental mereka tinggi, mental baja. Dan biasanya disambut, saudara. Kaya di Wamena begitu datang dari Hercules pertama nebeng orang Jawa terus orang Makassar. Terus ketemu orang Minang dia bilang “Kita sesama orang Minang, kita saudara, sudah kewajiban kami untuk nanggung kamu selama kamu di Wamena”. Kemana-mana ketemu, cuma di Lembah Baliem doang yang ga ketemu. Bahkan ke Boven Digul juga ketemu.

Mereka yang merantau biasanya adalah yang masih memegang filosofi lama. Dari situ saya banyak belajar. Mereka masih memegang filosofi Alam Takambang Jadikan Guru. Jadi orang Minang itu memegang prinsip seperti ubi, dimana nusuk di tanah, disitu dia hidup. Dari situ kita belajar, dimanapun kita berada kita pasti hidup.

Itu tadi wawancara dengan Adal Bonai, bicara perjalanan akan selalu tanpa batas. Perjalanan adalah media pembelajaran, perjalanan adalah soal pembelajaran dari yang ditemui di jalan. Adal adalah pejalan tanpa nama, berjalan dalam kesunyian, bukan untuk menjadi apa tapi untuk menemukan siapa dirinya.

Wawancara ini dilakukan mid Juli tahun ini, sekarang Adal sudah melanjutkan perjalanan ke Kalimantan. Jika ingin berkenalan dengan Adal, silakan simak kisah perjalanannya di @adalbonai . Semoga artikel wawancara ini bisa memberikan pencerahan dan pelajaran bagi kita semua, kaum pejalan.

Tabik.

Kisah Adal bertemu dengan 9 orang sesama pejalan di Papua, didokumentasikan dalam bentuk video dengan judul 9 Garuda Tanpa Kepala, berikut videonya bisa dilihat disini.

adalbon 10

adalbon 11

adalbon 13

adalbon 9

Follow Efenerr on WordPress.com

45 KOMENTAR

  1. pendidikan kamu tinggi kenapa ngomong begini ke saya? Kan kita dari kecil sudah dididik kalo kita ini saudara dari Sabang sampai Merauke, kenapa kalo ke rumah saudara kita harus takut? <- Aku suka banget sama ini!! Hebat!

  2. “Seperti ubi, dimana nusuk di tanah, disitu dia hidup. Dari situ kita belajar, dimanapun kita berada kita pasti hidup.” pejalan itu skala kecilnya perantau, kalau pejalan saja bisa menyelami kehidupan penduduk lokal, kenapa saya yang hidup menetap di rantau bertahun-tahun ini belum begitu menyelaminya ya… wawancara yang mencerahkan. maturnuwun mas sinchan.

  3. Wwwaaaaahhhhh Adal ini keren! πŸ˜€
    Bagian perjumpaan dengan polisi dan TNI di perbatasan, mengingatkan ke pengalaman melintasi perbatasan Indonesia – Timor Leste di Mota Nain.

  4. terakhir gw ketemu doi di manahan solo, pas semen padang vs persija. dia bilang gw mau ke papua neh nonton Semen padang away. Dan ternyata sejak itu gak balik2 doi :))

    sebelumnya doi pernah mudik dari jakarta naik motor kesayangannya. emang dasar jiwa petualang

    Sukses adal, kapan kita bersua lagi neh πŸ™‚

  5. mari kita ingatin terus ke dia utk selalu mencatat perjalanannya dan sukur2 nanti bisa jadi suatu tulisan panjang
    karna perjalanan dia ini sarat nilai dan makna hidup . alangkah sayang kalo cuma dinikmati oleh dia sendiri

  6. asa jan lupo pulang ka bonai..beko tingga pulo bonai dek tasangkuik di eropa..padusi eropa banyak pamanih..dikabeknyo disinan beko..

  7. Terakhir ngobrol sama Adal waktu kita sua sama teman-teman TravellerKaskus di bilangan Sarinah awal 2013. kita, saya dan adal pun ngobrol banyak. ada satu kutipan yang saya suka dari dia. “hidup itu seperti canvas lukis yang putih. dan cerita adalah tintanya. kita bebas mau memberikan warna apa dalam hidup kita”.

    Cerita yang inspiratif. terimakasih bang Efenerr sudah menuliskan cerita ini.

    salam

  8. wah, makasih udah berbagi wawancara seorang adal bonai
    artikelnya menarik dan inspiratif sekali…

    btw, sy terakhir ketemu adal 2 tahun lalu ketika buka puasa bareng sama eks pelatih timnas nilmaizar disalah satu rumah makan di padang…

    adal datang terlambat waktu itu, sekitar jam 7 setelah berbuka…
    ketika dia lewat dengan wajah yg lusuh dan kedinginan (krn emang hujan) di meja makan kami, serentak kami manggil ‘ nah itu adal ‘ dan dia langsung ketawa dengan khasnya…

    yg saya ingat dia minta maaf terlambat karena motornya rusak dan rantainya putus krn dia bawa motor sendiri dari payakumbuh ke padang sekitar 3 jam perjalanan (125km) dan dia sama sekali gak ada duit walau hanya untuk mengganti rantai motornya yg putus, dan dia terpaksa menggadaikan hape sama pemilik bengkel agar dia bisa mengganti rantainya walaupun rantai seken katanya gpp πŸ˜€

    neh anak orgnya memang nekad luar biasa, rendah hati, dan bersahabat

    klo mas admin ketemu adal lagi, salam dari saya ya πŸ™‚

  9. bertemu dengan adal memang menyenangkan…. alhamdulillah adal kerap datang di pertemuan2 traveller kaskus selama ia di jakarta… inspiratif banget…

  10. terima kasih efenerr, terima kasih untuk semuanya yang telah mewarnai perjalanan kehidupan saya dan membaca wawancara ini.
    salam hormat untuk semuanya.

  11. salut untuak bang adal.
    Kebetulan saya punya fb bg adal, saya selalu melihat foto2 hebat dari bg adal dari tempat indah d indonesia. Saya salut dan saya bangga karna pernah melihat dan berjabat tangan dng bg adal klo g salah d sekre spartacks d bukittinggi.
    Sukses slalu perjalanan ny bang adal bonai. πŸ˜€

  12. ngak ada henti nya uda adal ini.. semoga tiap langkah perjalannya selalu di beri kesehatan dan semangat..
    terimaksih buat bng efenerr dan udal adal yg pernh bercerita dan memberi semngat waktu upacara HUT-Ri di payakumbuh tahun 2012..
    salam dari anak payakumbuh

  13. Kalau ketemu mau minta dia berbagi pengalaman travelingnya dan kalau boleh sekalian minta syal Kabau Sirah :))) 4 jempol pokoknya. Titip pesen buat Adal ya chan, ditunggu rilis bukunya πŸ™‚

  14. Dulu sempat ragu kalo adal bisa sampai ke papua dengan waktu yg mepet dan dana yang minim tp semangat adal yang buat saya percaya bahwa dia bisa dan dia membuktikannya. Salut buat Adal Bonai #SASAKA \nnn/

  15. Kok Adal pai marantau,
    mandi dibawah bawah
    manimbo di hilie hilie

    Tapi kok dialiah urang lantak pasupandan
    Ditutuik urang banda sawah

    Busuangkan dado ang buyuang
    Paliekkan tando laki laki
    Jan takuik tanah katasirah
    aso hilang duo tabilang
    Sabalun aja bapantang mati

    Namun dalam kabanaran
    Walau dipancuang lihie putuih
    Satapak pun jan namuah suruik.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here