923279_10200318032971069_487691122_n

Inisialnya Sese, ketika ditanya nama aslinya dia enggan memberitahu dengan malu-malu. Saya sudah cukup lama kenal dengan Sese, sekitar tahun 2007-2008 ketika masih kuliah. Sese dulu cukup unik, berdandan a la J-Style di kampus yang mayoritas orangnya sangat monoton dan konservatif dalam soal fashion. Menarik karena kemudian Sese konsisten dalam hal yang ia sukai, hal-hal yang berbau Jepang. Kecintaannya, mimpinya akan Jepang pula yang kemudian mendorongnya untuk pergi ke negeri impiannya. Mengunjungi Jepang langsung untuk memenuhi impiannya. Dan berikut ini wawancara singkat dengan Sese, si pecinta Jepang.

Saya (F) : Halo Sese, apa kabar? Bisa dimulai wawancaranya?

Sese (S) : Hai chan..kabar baik..boleh-boleh..

F : Sese….sejak kapan sih tertarik sama hal-hal yang berbau Jepang?

S : Hmm, dari SMP kayaknya. banyak anime bagus di puter di tv lokal kan pas itu. Terus berlanjut haha.. Makin kenal internet makin kenal banyak orang makin nyebar juga kesukaannya, makin tau yang aneh-aneh malah makin ga jelas arahnya. Makin tersesat sepertinya. 

F : Coba jelaskan makna perjalanan akan kecintaan sama hal-hal berbau Jepang?

S : Dulu pas jaman SMA kan suka banget sama Japanese Rock. Dulu niat banget ngoleksi album atau konsernya gitu. Karena jaman dulu masih gagap teknologi, rasanya mati2an bgt sampe beli atau barter bajakan sama orang. 

F : Jadi apakah Sese itu seorang Otaku?

S : Otaku itu apaa~ XD , gak lah kalo Otaku. Lagian sekarang udah ga segitunya lagi ngikutin. 

F : Kemudian apakah hobi tentang jepang itulah yang kemudian mendorong Sese untuk ke Jepang?

S : Iya banget!!! Bisa dibilang cita-cita dari kecil.. Eh anak smp masih kecil kan ya?

XD Semacam ada perasaan harus menjejakkan kaki disana sebelum mati. Padahal ke Mekkah aja belum. Tapi untung udah ke Jepang. Rasanya lega. Etapi kok ya pengen lagi ya? XD

308620_4822502236638_1021006697_n

F : Terus akhirnya ke Jepang berapa kali?

S : Baru 2 kali sih. Musim gugur sama semi. Pengin kesana lagi pas musim panas. Beda-beda soalnya. XD

Kalo gugur sama semi sama-sama dingin..brrr. Kalau malam tersiksa banget karena aku gak kuat dingin sih.

F : Apa sih menariknya Jepang? Sampai Sese 2 kali kesana? Apa alamnya? Apa budayanya?

S : Nah! Sebenernya aku bukan tipe orang yang bisa menikmati hal-hal berbau seni budaya gitu, terus juga gak terlalu bisa menikmati keindahan visual/landscape. Pas ke Jepang pertama kan bareng sama temen-temen cowo tuh. Jadi pas mereka ke kuil dan foto-foto pake kamera bagus aku malah bengong.

Hal-hal yang aku suka itu malah hal-hal yang ga penting buat orang kebanyakan. Misalnya suasana stasiun kalo lagi ramai terus suasana sama kejadian-kejadian saat di gerbong kereta. Atau misalnya saat mencoba minum tap water. 

F : Unik ya? Jadi Sese lebih menikmati bagaimana “kehidupan” di Jepang?

S : Hmm..gimana ya? Mungkin menikmati sebagai pengunjung. Ga tau kalo sebagai penduduk tetap. Mungkin juga karena aku udik, jadi kesana kan banyak pengalaman pertama.

Tapi untuk perjalanan yang kedua sih udah fokus. Mau nonton konser di Jepang.

F : Apa yang dijadikan pelajaran dari sudut pandang pengunjung itu? 

S : Orang sana keren ya? mentalnya beda sama orang sini. Contohnya aku malu pas makan di McD untuk pertama kali disana. Karena bekas makannya ga tak beresin. >_<

Tapi kog ga diapa-apain sama mereka. Taunya pas udah hari berikutnya, malunya belakangan. XD

F : Culture shock? Budayanya jauh beda ya?

S : Iyaaa.. Misalnya orang Jepang ada yang bawa anjing jalan-jalan, itu nanti pupnya diambil sendirii. Kan ada papan peringatannya juga lho, kaya di taman2 gitu, kalo anjingnya pup tolong kotorannya diurus sendiri. Kebetulan liat langsung pas lagi mau ke penginepan di pinggiran Tokyo pinggiran dan kebetulan dianterin sampe penginapan soalnya sama yg bawa anjing. Hal-hal gitu2nya sih aku suka dari Jepang.

390750_4822617559521_449985723_n

943463_10200318021570784_1208234518_n

21135_4822398514045_1835149484_n

F : Kan tadi ke Jepang kan soal mewujudkan mimpi. Pas disana akhirnya mengunjungi tempat yang khusus ga? Yang mengingatkan pada manga atau hal-hal tertentu yang diimpikan?

S : Nggak ada yg spesial ngingetin ke satu manga sih. Tapi ya pas hari pertama disana, kan masih kaget banget tuh.. Rasanya kayak masuk ke set dorama Jepang haha.. Pas ngeliat gerombolan cowo pake Gakuran (uniform SMA Jepang) aja rasanya udah “kyaaaaaaa !!!” XD

Terus  ya Chan, yang berkesan lagi kemaren pas nonton konser. Bedaaaa banget suasana konsernya sama disini >< . Kan kesana buat nonton konser Dir en Grey (grup band Jepang) di Kobe International Hall. Jadi sebelum konser mulai sama beberapa kali di jeda lagu kan lampu dimatiin tuh. Bener2 gelap lap lap dan sunyi nyi nyi.. ~ Genrenya metal sih jadi ga mungkin ada yg bawa lightstick ya?  Tapi beneran ga ada juga cahaya sedikitpun dari hp ato kamera. Rasanya sakral banget sampe merinding T^T

F : Beda attitude?

S : Banget! Balik lagi, mentalnya beda.

F : Jadi mikir nih, bisa ga mental kita dididik agar seperti mental orang-orang Jepang? Gimana menurut Sese?

S : Aku gatau sih orang lain ya.. Tapi aku sendiri nganggep kalo mentalku itu udah busuk dan bukannya ga berusaha memperbaiki diri sih. Sebenarnya aku udah memotovasi diri supaya berubah, tapi susah banget!

Aku pribadi sih pesimis bisa jugujug ngerubah perilaku orang kayaknya yang paling gampang aku lakuin ya mulai dari ngedidik anak sendiri nanti. Kata temen “ada bagusnya juga ini ada putus generasi, bisa ngedidik dari awal. Gak ada contoh buruk dari yang lebih tua”

F : Selain tadi yang udah disebut, pelajaran apa lagi dari Jepang?

S : Dapat pengalaman yang jelas. Yah setidak jadi gak udik-udik banget. Dapet seneng yg jelas. Tapi sedihnya ya dapet rasa kesenjangan yang makin lebar. Jadi suka mbandingin antara Jepang dan disini. Terus aku coba bayangin, tahu JKT 48 kan? Nah kan dapet transferan anak AKB 48 tuh. Rasanya aku jadi malu, bayangin dia datang dari Jepang terus lihat Jakarta yang sudah bar-bar ini.

F : Soal kesenjangannya nih yang menarik. Dari sisi ekonomi? sosial budaya?

S : Kesenjangan? Hmm..disini ku kok ngerasa orang Jakarta jahat.. 🙁

Misal nih, naik kendaraan umum aja takut copet, kalo jalan sendirian atau kalo malem2 ketempat sepi, disuit-suitin. Jadi ada rasa khawatir, ketakutan.

Di Jepang ga nemu yang beginian. Pas naik kereta, ada anak SMA bediri didepan om-om sementara roknya cuma sejengkal dari pinggul. Om-omnya biasa aja gitu gak ngeliatin, (gak pervert? red). Terus tasku lupa nutup, ada aja yang ngingetin. Entah kenapa rasanya aman banget walopun misal kesana nggelandang sendirian dan gatau apa-apa.

940915_10200318038011195_430224271_n

935445_10200337683822328_1680890859_n

F : Gaya traveling Sese seperti apa sih? penasaran.

S : Aku bukan anak traveliing. >_< Gayanya sama sekali tak patut ditiru. ~~ Atau malah gak ada gayanya ding. Bekpeker tapi kayaknya gak bisa yang ekstrim juga. Pokoknya cari yg murah tapi tetep nyaman. Yang bener gimana?

F : Yang bener ya traveling adalah cara masing-masing Se. Lalu nemu sesuatu yang melenceng ga dari yang diharapkan tentang Jepang? Dari bayangan awal tentang Jepang?

S : Belum ada yg melenceng sih kayanya. Menemukan hal baru jelas banyak, tapi belum ada yang melenceng dari bayangan. Atau mungkin dari awal aku gak set idealnya gimana, jadi ya terima-terima aja. 

F : Nah, apa jeleknya Jepang? Biar bisa dari 2 sudut pandang, bukan baik-baiknya aja yang diomongin.

S : Hmm.. agak jauh dulu ya.. Kemaren-kemaren seingatku ada acara yang ngumpulin expatriat yang akhirnya menetap di Jakarta. Terus mereka ditanyain kenapa memutuskan menetap dsini dan gimana kesannya terhadap Jakarta dan orang-orangnya. Rata-rata pada bilang orang Indonesia itu baik-baik dan ramah-ramah.

Itu kan beda banget sama pendapatku kan? Aku yang ngerasa orang Jakarta itu jahat-jahat, bar-bar. Tapi disitu ada orang Jepangnya, dia bilang gini, Jakarta itu kota yang hidup. Menangis, marah, ketawa, Jakarta itu gak kaya dijepang yg dia bilang kaku. mungkin karena saking strict-nya di Jepang, sampe kayak gitu kesannya dia. Nah itu alasan dia memutuskan tinggal di Jakarta.

Terus ini masih kayaknya sih, cuma ini pendapatku sebagai orang luar Jepang yang pernah ke Jepang. Kayaknya disana tuntutan sosialnya tinggi, buat orang yang standar-standar aja hidupnya bakal “sibuk”. Mereka yang salaryman di eksploitasi sama perusahaannya dengan jam kerja disasana yang gak manusiawi. Jadi mereka kehidupannua kaku dan gampang depresi, stress. 

Masalah faith, disana kan agamanya gak jelas. Dikit sekali mereka yang bener-bener punya keyakinan. Mungkin karena teknologinya maju juga jadi banyak yg agnostic ato atheis. Terus jadi apa ya namanya itu, bentar, aduh lupa kata-katannya. >_<

Batas moral? apa sih namanya, kesusilaan? Ah apalah itu. Intinya disana sih terlalu bebas dan ga ada larangan. Memang sih mereka masih taat hukum. Tapi hal-hal yang aneh itu tetep ngaruh ah ke nilai moral mereka. Jadinya ya yang aneh-aneh menurut kita dilegalin. Bokep kan legal disana. Terus usia legal cewe disana itu muda banget. Umur 13 apa ya? Nah itu bikin ada banyak hobi-hobi aneh yang istilahnya “cuma di Jepang yang bisa kepikiran begini”.

F : Nah tapi pengin ke Jepang lagi? Ada tips yang pengin ke Jepang? Pertanyaan terakhir nih.

S : Iyaa. Tipsnya apa ya? 1. jangan nuker yen disana, 2. kalo maen ato makan diluar contek caranya dari org sekitar, 3. bawa baju hangat suhu dibawah 20° celcius disana itu dah duingin bangeeet. aaaaa, gatauuu. >.<

F : Hahaha…Yaudah, anyway makasih Se wawancaranya, sukses untuk kuliahnya.

S : Sama-sama Chan.. makasih udah diwawancara. >.<

940817_10200318023610835_1470730620_n

Demikian wawancara singkat dengan Sese yang menabung impiannya ke Jepang dan kemudian mewujudkannya. Bagi sebagian orang, traveling ke Jepang adalah bagaimana soal mewujudkan mimpi di masa kecil dan bagaimana belajar tentang kehidupan di Jepang. Jika ingin keep in touch dengan Sese, silakan hubungi langsung lewat akun twitternya -> @sesetidur. Jangan tertipu dengan ava twitternya, karena walaupun avanya cowo tapi sesungguhnya Sese adalah cewe yang HQJ. 😀

 Tabik.

Follow Efenerr on WordPress.com

19 KOMENTAR

  1. Wahahaha asli ketawa ngakak baca statemen “Jakarta yang sudah bar-bar”
    Ah Sese kan orang lokal jadinya merasa kalo bangsanya sendiri itu bar-bar karena lahir dan hidup di tengah-tengahnya :p

    Hampir semua turis bilang “Indonesia itu ramah” itu mah absolute, yaiyalah bangsa kita kan punya prinsip harus menjamu tamu sebaik mungkin, apalagi orang asing ato bule pasti ramahnya level dewa deh.

    Gadis pake rok mini ada om om gak pervert? Ah pasti Sese gak pernah lihat Japan Adult Video. Opppssss :p hanjir parah pokoknya 😀

    Beruntung saya sudah pernah pergi ke Jepang dan ketemu orang-orang lokal sana, dan menurut mereka Jepang itu kejam dan individual. Dia bahkan bilang terima kasih ke saya klo menganggap Jepang itu ramah hahahaha :p

    Eh kok panjang yaaaaaaaaak -_-

  2. Duh, pengin ke Jepun 🙁
    Kalo kata temen saya yang pernah tinggal di sana, cowok jepang itu cowok paling tidak romantis di dunia. Hahaha. Komen OOT ya? Iya.

  3. ini shinchan yang dulu cari manga master keaton ya? o_o

    anyway Se, ga cerita tuh toko-toko apa aja yang dimampirin di sana, misalnya t**** shop lol :)))

  4. Walah, dadi efenerr iku mantan Bantara sing mbiyen tukang bengak-bengok nang SMANSA kae tho.,:p

    Wawancaranya bagus, ngalirnya enak.
    Disini jadi bisa dapet komentar yang terstruktur dari kesan-kesan si Sese waktu di Jepang.
    Kalo ngobrol langsung sih, anaknya jawabnya ngalor-ngidul kemana-mana.,:v

    Btw, blognya bagus mas.

  5. wah senang baca wawancaranya mas, saya juga pernah ke Jepang bahkan disana setahun penuh, 4 musim dijalani. Alhamdulillah banyak banyak kenangan dan bener banget meski Jepang katanya ‘kejam’ tapi tetap saja saya selalu merindukannya. Bagi saya Jepang itu negara kedua saya #eh. Iya,kalau disuruh milih indah warga negara, i will say ‘yes’ to Japan, hehe. Anyway, baca tulisan ini jadi kepengen kenalan ama Sese, hehe. Btw, saya cewe koq bahkan udah merid dan punya anak dua #koq promosi. Hahaha. Btw, saya makin merindukan Jepang, jadi kangen sama semua yang ada di Jepang. Ini kunjungan perdana di blog ini, Salam kenal. Yoroshiku ne. Doumo.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here