Walaupun saya sudah 2 tahun lebih bekerja di tatar Sunda, tapi perut saya tetap perut jawa. Jadinya saya acapkali rindu dengan masakan-masakan Jawa, suasana makan a la Jawa dan cangkrukan di warung makan seperti di Jawa. Nah, bila rasa rindu kejawaan itu menyergap (bukan bermaksud chauvinis) mau tidak mau saya harus melampiaskannya dengan mencari makanan khas Jawa.

Untungnya saya bisa melampiaskan kerinduan saya kepada makanan-makanan Jawa ini di tempat saya kuliah, di Bandung. Memang setiap malam saya kuliah di Bandung dan biasanya setelah kuliah saya mampir dulu di angkringan ini. Lokasinya ada di halaman parkir USB YPKP, Jalan Suci. Makanya angkringan ini kondang disebut Angkringan YPKP.

Mas penjual berasal dari Salatiga yang merantau ke Bandung sejak beberapa tahun silam. Akhirnya sejak setahun yang lalu bersama istrinya dia membuka warung angkringan ini. Selain dipenuhi oleh mahasiswa yang menjadi pelanggannya, angkringan ini juga kerapkali disambangi oleh perantau-perantau dari Jawa.

Jadilah saya bisa berjam-jam di angkringan. Selain makan, juga ngobrol-ngobrol dengan sesama perantau dan jadilah saya punya banyak kenalan. Menunya dijamin sama dengan angkringan di Jogja atau Solo, komplit. Harganya juga sama saja dengan harga angkringan di Jawa sana.

Rasanya? karena lezat itu relatif, maka saya tidak tahu ukurannya. Tapi bagi saya angkringan ini enak dan cukup memuaskan kerinduan akan angkringan dan makanan Jawa. Cobalah.

Follow Efenerr on WordPress.com

9 KOMENTAR

  1. Sekarang banyak banget angkringan di bandung mas, deket kampus saya aja tiba2 muncul banyak banget. Tiap malam isinya anak2 kampus jawa yang haha hihi pake bahasa jawa. Emang sih nasi kucing plus jahe panas bikin nagih :))

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here